Penegak Kebenaran

Melatih diri untuk terus menuntut ilmu dan memberikan informasi yang sesuai dengan ajaran Islam berdasarkan Al-Quran dan Sunnah Nabi. Berusaha sekuat tenaga untuk mengamalkan dengan harapan akan menjadi Penegak Kebenaran yang diridloi Allah SWT.

Pengusung Peradaban

Menjadikan madrasah, pesantren, dan tempat pendidikan lainnya sebagai tempat thalabul ilmi agar terbentuk generasi muda yang kuat, cerdas, dan taqkwa sehingga suatu saat dapat menjadi mujahid masa depan dan menjadi Pengusung Peradaban yang bermoral dan berakhlaq Islami.

Penerang Kegelapan

Bekerja keras untuk selalu mengamalkan dan mengimplementasikan ilmu agama dan ilmu pengetahuan lain sebagai salah satu kewajiban muslim dengan harapan dapat menjadi Penerang Kegelapan. Berbagi informasi dalam kebaikan dan takwa serta saling menasihati dalam kebenaran

Memperkuat Aqidah

Melatih generasi muda sedini mungkin melalui berbagai media pendidikan exact dan non-exact sebagai bekal hidup di masa depan untuk mewujudkan penjuang masa depan yang mandiri, kuat, disiplin, dan amanah.

Disiplin

Menyalurkan bakat dan mengembkangkan kemampuan generasi muda melalui berbagai kegiatan positif dengan harapan dapat tertanam sikap persaudaraan, persahabatan, dan disiplin.

Search

KAIFIYAT SHALAT JENAZAH



KAIFIYAT SHALAT JENAZAH
Oleh : Deni Solehudin

A.      Shalat Jenazah Dengan Empat Kali Takbir
حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَعَى النَّجَاشِيَّ فِي الْيَوْمِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ خَرَجَ إِلَى الْمُصَلَّى فَصَفَّ بِهِمْ وَكَبَّرَ أَرْبَعًا
Telah menceritakan kepada kami Isma'il berkata, telah menceritakan kepada saya Malik dari Ibnu Syihab dari Sa'id bin Al Musayyab dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam mengumumkan kematian An-Najasyi pada hari kematiannya kemudian Beliau keluar menuju tempat shalat lalu Beliau membariskan shaf kemudian takbir empat kali. (BUKHARI - 1168).
حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يُوسُفَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيَّبِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَعَى النَّجَاشِيَّ فِي الْيَوْمِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ وَخَرَجَ بِهِمْ إِلَى الْمُصَلَّى فَصَفَّ بِهِمْ وَكَبَّرَ عَلَيْهِ أَرْبَعَ تَكْبِيرَاتٍ
Telah menceritakan kepada kami 'Abdullah bin Yusuf telah mengabarkan kepada kami Malik dari Ibnu Syihab dari Sa'id bin Al Musayyab dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallahu'alaihiwasallam mengumumkan kematian An-Najasyi, pada hari kematiannya lalu Beliau keluar bersama mereka menuju tanah lapang kemudian Beliau membariskan mereka dalam shaf lalu Beliau bertakbir empat kali". (BUKHARI - 1247).
B.      Bacaan-Bacaan Shalat Jenazah.

1.      Takbir Pertama
Setelah Takbir pertama bacaan shalat jenazah adalah ta’awudz, al-fatihah, surat, dan shalawat.
Keterangan :
a.      Dalil membaca ta’awudz adalah keumuman ayat Al-Qur’an sebagai berikut :
"apabila kamu membaca Al Quran hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk. (16:98)  

b.      Dalil Membaca al-fatihah dan surat
عَنْ طَلْحَةَ بْنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَوْفٍ قَالَ : صَلَّيْتُ خَلْفَ ابْنِ عَبَّاسٍ عَلَى جِنَازَةٍ فَقَرَأَ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ وَسُورَةٍ وَجَهَرَ حَتَّى أَسْمَعَنَا فَلَمَّا فَرَغَ أَخَذْتُ بِيَدِهِ فَسَأَلْتُهُ فَقَالَ : سُنَّةٌ وَحَقٌّ.
Dari Thalhah bin Abdullah bin Auf ia berkata, Saya shalat jenazah di belakang Ibn Abbas, maka beliau membaca Al Fatihah dan surat dan menjaharkannya sehingga terdengar oleh kami. Ketika selesai, saya memegang tangan beliau dan bertanya kepadanya mengenai hal itu. Beliau menjawab, itu adalah sunnah dan benar. (HR. An Nasai dalam As-Sunanul Kubro, 2:448).
وَلِلْحَاكِمِ مِنْ طَرِيقِ اِبْنِ عَجْلَانَ أَنَّهُ سَمِعَ سَعِيدَ بْنَ سَعِيدٍ يَقُول : صَلَّى اِبْنُ عَبَّاسٍ عَلَى جِنَازَةٍ فَجَهَرَ بِالْحَمْدِ ثُمَّ قَالَ : إِنَّمَا جَهَرْت لِتَعْلَمُوا أَنَّهَا سُنَّةٌ .
Berdasarkan riwayat Al-Hakim melalui jalan Ibn Ajlan sesungguhnya Said bin Said berkata : Ibnu Abbas shalat jenazah dengan menjaharkan Al-fatihah, kemudian berkata, Aku menjaharkan hanyalah supaya kamu mengetahui bahwa pekerjaan itu adalah sunnah Nabi saw. (Tuhfatul Ahwadzy, 3:84).

c.       Dalil membaca shalawat
عَنِ الزُّهْرِىِّ قَالَ أَخْبَرَنِى أَبُو أُمَامَةَ بْنُ سَهْلٍ : أَنَّهُ أَخْبَرَهُ رَجُلٌ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- : أَنَّ السُّنَّةَ فِى الصَّلاَةِ عَلَى الْجَنَازَةِ أَنْ يُكَبِّرَ الإِمَامُ ، ثُمَّ يَقْرَأُ بِفَاتِحَةِ الْكِتَابِ بَعْدَ التَّكْبِيرَةِ الأُولَى سِرًّا فِى نَفْسِهِ ، ثُمَّ يُصَلِّى عَلَى النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- وَيُخْلِصُ الدُّعَاءَ لِلْجَنَازَةِ فِى التَّكْبِيرَاتِ لاَ يَقْرَأُ فِى شَىْءٍ مِنْهُنَّ ، ثُمَّ يُسَلِّمُ سِرًّا فِى نَفْسِهِ.
Dari Imam Az Zuhry ia berkata, Abu Umamah bin Sahl telah memberitahukan bahwasanya seseorang dari sahabat Nabi saw. telah memberitahukannya, Sesungguhnya sunnah di dalam shalat jenazah itu hendaklah imam bertakbir kemudian membaca Al-fatihah dengan sir setelah takbir pertama, lalu membaca shalawat atas Nabi saw. Dan mengikhlaskan doa untuk jenazah pada takbir-takbir (yang tiga) dan tidak membaca surat apa pun pada ketiga takbir itu, kemudian mengucapkan salam secara sir. (H.R. Baehaqie dalam As Sunanul Kubro, 4: 38; Musnad As Syafii: 620).

2.      Takbir Kedua
Membaca doa
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ وَنَقِّهِ مِنْ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الْأَبْيَضَ مِنْ الدَّنَسِ وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلًا خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ
"ALLAHUMMAGHFIR LAHU WARHAMHU WA 'AAFIHI WA'FU 'ANHU WA AKRIM NUZULAHU WA WASSI' MUDKHALAHU WAGHSILHU BILMAA`I WATS TSALJI WAL BARADI WA NAQQIHI MINAL KHATHAAYAA KAMAA NAQQAITATS TSAUBAL ABYADLA MINAD DANASI WA ABDILHU DAARAN KHAIRAN MIN DAARIHI WA AHLAN KHAIRAN MIN AHLIHI WA ZAUJAN KHAIRAN MIN ZAUJIHI WA ADKHILHUL JANNATA WA A'IDZHU MIN 'ADZAABIL QABRI AU MIN 'ADZAABIN NAAR (Ya Allah, ampunilah dosa-dosanya, kasihanilah ia, lindungilah ia dan maafkanlah ia, muliakanlah tempat kembalinya, lapangkan kuburnyak, bersihkanlah ia dengan air, salju dan air yang sejuk. Bersihkanlah ia dari segala kesalahan, sebagana Engkau telah membersihkan pakaian putih dari kotoran, dan gantilah rumahnya -di dunia- dengan rumah yang lebih baik -di akhirat- serta gantilah keluarganya -di dunia- dengan keluarga yang lebih baik, dan pasangan di dunia dengan yang lebih baik. Masukkanlah ia ke dalam surga-Mu dan lindungilah ia dari siksa kubur atau siksa api neraka)." (MUSLIM - 1600) 

3.      Takbir Ketiga
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِحَيِّنَا وَمَيِّتِنَا وَشَاهِدِنَا وَغَائِبِنَا وَصَغِيرِنَا وَكَبِيرِنَا وَذَكَرِنَا وَأُنْثَانَا
اللَّهُمَّ مَنْ أَحْيَيْتَهُ مِنَّا فَأَحْيِهِ عَلَى الْإِسْلَامِ وَمَنْ تَوَفَّيْتَهُ مِنَّا فَتَوَفَّهُ عَلَى الْإِيمَانِ
ALLAHUMMAGHFIRLI LIHAYYINA WA MAYYITINA WA SYAHIDINA WA GHAIBINA WA SHAGHIRINA WA KABIRINA WA DZAKARINA WA UNTSANA (Ya Allah, ampunilah orang yang masih hidup di antara kami dan orang yang sudah meninggal, orang yang hadir di antara kami dan orang yang tidak hadir, orang yang masih kecil di antara kami dan orang yang sudah tua, yang laki-laki dan yang perempuan kami)
"ALLAHUMMA MAN AHYAITAHU MINNA FA AHYIHI 'ALAL ISLAM WAMAN TAWAFFAITAHU MINNA FA TAWAFFAHU 'LALA IMAN (Ya Allah, orang yang Engkau hidupkan di antara kami maka hidupkanlah dia dalam (keadaan) Islam, orang yang Engkau wafatkan dari kami, maka wafatkanlah mereka dalam keadaan iman) . (TIRMIDZI - 945)

4.      Takbir Keempat
اللَّهُمَّ أَنْتَ رَبُّهَا وَأَنْتَ خَلَقْتَهَا وَأَنْتَ هَدَيْتَهَا لِلْإِسْلَامِ وَأَنْتَ قَبَضْتَ رُوحَهَا وَأَنْتَ أَعْلَمُ بِسِرِّهَا وَعَلَانِيَتِهَا جِئْنَاكَ شُفَعَاءَ فَاغْفِرْ لَهُ
Ya Allah, engkau adalah Tuhan jenazah tersebut, Engkau telah menciptakannya, dan Engkau telah memberinya petunjuk untuk memeluk agama Islam, dan Engkau telah mencabut nyawanya, Engkau lebih mengetahui terhadap rahasianya dan perkaranya yang nampak. (ABUDAUD - 2785)

5.      Salam
حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ حَدَّثَنَا وَكِيعٌ عَنْ سُفْيَانَ عَنْ ابْنِ عَقِيلٍ عَنْ مُحَمَّدِ ابْنِ الْحَنَفِيَّةِ عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِفْتَاحُ الصَّلَاةِ الطُّهُورُ وَتَحْرِيمُهَا التَّكْبِيرُ وَتَحْلِيلُهَا التَّسْلِيمُ
Telah menceritakan kepada kami Utsman bin Abi Syaibah telah menceritakan kepada kami Waki' dari Sufyan dari Ibnu 'Aqil dari Muhammad bin Al Hanafiyyah dari Ali radliallahu 'anhu dia berkata; Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Kunci shalat adalah bersuci, yang mengharamkannya (dari segala ucapan dan gerakan di laur shalat) adalah takbir, dan yang menghalalkannya kembali adalah salam." (Abu Dawud: 56; Baehaqie, As Sunanul Kubro: 2: 15
عَنْ عَلْقَمَةَ وَالأَسْوَدِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ : ثَلاَثُ خِلاَلٍ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَفْعَلُهُنَّ تَرَكَهُنَّ النَّاسُ إِحْدَاهُنَّ التَّسْلِيمُ عَلَى الْجَنَازَةِ مِثْلَ التَّسْلِيمِ فِى الصَّلاَةِ.
Dari Alqomah dan Al Aswad dari Abdullah (Ibn Masud) berkata, Tiga perkara yang dikerjakan oleh Rasulullah saw, tetapi ditinggalkan oleh manusia; di antaranya salam pada shalat jenazah sebagaimana salam pada shalat-shalat lainnya. (HR. Baehaqie dalam As Sunanul Kubro, 4:43 dan dalam Marifah As Sunan wal Atsar, 5: 305).



HUKUMAN (‘IQAB) DALAM PENDIDIKAN


 HUKUMAN (‘IQAB) DALAM PENDIDIKAN II

1 Dasar Pemberian  Hukuman dalam Pendidikan Islam
Pendidik muslim harus mendasarkan hukuman yang diberikannya pada ajaran Islam, sesuai dengan firman Allah dan sunah Rasul-Nya.
Ayat al-Qur’an yang menunjukkan perintah menghukum, terdapat pada surat An-Nisa ayat 34, yang artinya:
 “Wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah dari tempat tidur mereka dan pukullah mereka, kemudian jika mereka mentaatimu maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkan mereka. (Q.S. An-Nisa: 34)[1]

Islam mensyariatkan hukuman, dan membeberkan macam-macam hukuman sesuai dengan tingkat pelanggarannya. Hukuman membunuh adalah dibunuh, hukuman mencuri adalah dipotong tangannya, hukuman bagi peminum adalah dicambuk. Kita mendapati ketetapan bagi jenis-jenis pelanggaran ada hukumannya masing-masing yang mesti dilaksanakan tanpa ragu dan belas kasihan sebagaimana firman Allah swt. :
èpuÏR#¨9$# ÎT#¨9$#ur (#rà$Î#ô_$$sù ¨@ä. 7Ïnºur $yJåk÷]ÏiB sps($ÏB ;ot$ù#y_ ( Ÿwur /ä.õè{ù's? $yJÍkÍ5 ×psùù&u Îû ÈûïÏŠ «!$# bÎ) ÷LäêZä. tbqãZÏB÷sè? «!$$Î/ ÏQöquø9$#ur ̍ÅzFy$# ( ôpkôuŠø9ur $yJåku5#xtã ×pxÿͬ!$sÛ z`ÏiB tûüÏZÏB÷sßJø9$# ÇËÈ     
“perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, Maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus dali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.”[2]
Itulah syari’at Islam dalam hal hukuman termasuk dalam hal pendidikan sebagaimana dikatakan oleh Al Qabasy bahwa hukuman itu menyeluruh pada semua individu termasuk di dalamnya anak-anak.[3] Anak didik apabila melakukan pelanggaran baik menyangkut norma agama maupun masyarakat maka ia berhak mendapat hukuman.


2.      Urgensi dan Tujuan Hukuman
Hukuman merupakan salah satu media dari pendidikan yang tidak mungkin terpenuhi dengan satu metode saja, hal itu dikarenakan tabi’at manusia berbeda tingkatan dalam merespon pengaruh-pengaruh dan media-media pendidikan. Sebagian ada yang dapat menerima dengan satu nasihat, atau dengan sekali motivasi atau satu kali ancaman, atau dengan kejadian-kejadian dan pelajaran-pelajaran yang subjek didik saksikan atau dengar. Dan sebagian tidak merespon pelajaran-pelajaran tersebut dan ia tidak dapat mengambil manfaat darinya kecuali dengan penderitaan yang mendera tubuhnya.[4]                                                
            Al Qabisy tidak membedakan antara hukuman untuk anak kecil dan orang dewasa atau antara laki-laki dan perempuan karena mereka adalah pribadi-pribadi walaupun berbeda dalam sifat dan umur. Seorang anak  kecil, dikenakan padanya hukuman kalau memang ia berhak untuk dihukum, bahkan pendidik dapat saja mendapat hukuman apabila lalai dalam melaksanakan tugasnya. Seorang anak   yang membangkang berhak mendapat pendidikan  dari orang tuanya, seorang suami berhak mendidik istrinya sehingga dibolehkan baginya memukul.[5]
Sedangkan tujuan hukuman menurut M. Ari fin ada dua, yaitu:
  1. Membangkitkan perasaan tanggung jawab  manusia didik. Hukuman di sini merupakan ancaman terhadap rasa am an yang merupakan kebutuhan pokok anak didik dalam belajar.             
  2. Memperkuat atau memperlemah respon negatif. Namun penerapannya       harus didasarkan atas kondisi yang tepat, tidak asal membrikan hukuman          terhadap perilaku yang kurang sebanding dengan tujuan pokoknya.                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                  
Dari beberapa pendapat di atas dapat dipahami bahwa tujuan dari hukuman dalam pendidikan Islam adalah untuk memperbaiki tabiat dan tingkah laku anak didik untuk mendidik anak ke arah kebaikan sehingga tidak akan mengulangi kesalahan yang sama dan bertanggungjawab atas kesalahannya.
3.      Macam dan Tahapan Hukuman
Seorang pendidik mesti paham macam-macam hukuman yang sesuai dengan karakter peserta didik dan bertahap dalam penerapannya. Macam-macam hukuman edukatif sebagai berikut :
a.       menunjukkan ketidak setujuan
b.      peringatan keras
c.       diasingkan
d.      skor
e.       hukuman pukulan

a.         Menunjukkan Ketidaksukaan
Peserta didik merasakan ketidak setujuan dari pendidiknya dengan memperliahtkan perangai dan muka masam. Seorang pendidik tidak segera memukul peserta didik apabila ia tidak mengindahkan nasihatnya, tetapi ia harus menempuh jenis hukuman dengan memulai merasakan kepada peserta didik ketidak sukaannya akan kelakuannya baik dengan perbuatan maupun perkataan. Ketidaksukaan itu dapat ditunjukkan dengan muka masam, tidak memberikan prioritas, dsb.
Hukuman ini akan berdampak efektif terhadap peserta didik apalagi kalau pendidik adalah orang yang disukai. Oleh sebab itu, didapati sebagian anak atau peserta didik cepat merasa bersalah kepada kedua orang tuanya atau gurunya apabila mereka melihat ketidakridaannya.

b.      Peringatan Keras
Tahapan kedua dari tahapan-tahapan hukuman edukatif adalah peringatan keras. Pendidik harus mengingatkan muridnya dengan kritikan dan teguran keras dengan tanpa mencela. Hukuman dengan jalan ini akan mengakibatkan hukuman moral supaya seseorang menjaga kehormatannya di antara individu-individu masyarakat.[6]
Terjadi kesalahan dalam mendidik yaitu berlebihan dalam melaksanakan sangsi moral ini sehingga menjadi ledekan dan celaan dengan lafal-lafal yang kotor dan kalimat-kalimat yang tajam sehingga menyakiti perasaan peserta didik dan membuat ia jadi benci gurunya, dan kadang-kadang diketahui darinya kata-kata yang tidak layak diucapkan. Menurut Khalid bin Khalid, hukuman seperti merupakan salah satu hukuman pendidikan (yang efektif, pen) apabila pendidik pandai-pandai menggunakannya.[7]

c.    diasingkan
Pengasingan maksudnya adalah melarang peserta didik dari apa yang ia sukai tetapi tidak menimpakan madharat baginya. Ini termasuk tahapan yang seorang pendidik tidak memulainya kecuali apabila hukuman yang sebelumnya tidak berhasil.
Pada prakteknya, pelaksanaan hukuman ini beraneka macam kasusnya. Misal tidak diijinkan baginya untuk bermain bersama teman-temannya, atau dilarang pergi ke tempat yang ia sukai, atau melarang dia untuk membeli barang sebagian barang-barang mewah. Hukuman ini dilaksanakan sewaktu-waktu, bukan menjadi sifat yang terus menerus.
     Meskipun kekuatan pengaruh cara seperti ini dapat terasa apabila dilaksanakan terus-menerus, walaupun kelewatan batas, ia mempunyai dampak sedikit terhadap akhlak peserta didik, kadang-kadang memberikan efek perubahan akhlak dari segi peredaman apa yang dilarang darinya. Sebagaimana cara yang lain, cara ini pula tidak dilaksanakan kecuali cara sebelumnya telah ditempuh dan dilakukan secara pleksibel.

d.        skor (Al Hijr)
Al Hijr adalah kebalikan dari al wasl (berhubung)[8], yaitu memisahkan seseorang berbicara dengan yang lainnya apabila mereka bertemu.[9] Tujuan dari cara ini adalah membawa seseorang yang diasingkan (skor) untuk meninggalkan hal yang menyalahi aturan yang telah ditentukan apabila ingin menempuh pengobatan dengan cara seperti ini. Pengasingan dapat dijadikan metode pendidikan sebagaimana terjadi pada suami terhadap istrinya, bapak terhadap anaknya, dan guru terhadap muridnya, dan sebagainya.

e.         hukuman pukulan
Memukul adalah kata yang dikenal untuk merasakan sakit atas jasad orang yang dipukul baik dengan tongkat, atau dijewer, dll.
Hukuman dengan memukul dilakukan pada tahap terakhir setelah nasehat dan meninggalkannya. Ini menunjukkan bahwa pendidik tidak boleh menggunakan yang lebih keras jika yang lebih ringan sudah bermanfaat. Sebab, pukulan adalah hukuman yang paling berat, karena itu tidak boleh menggunakannya kecuali jika dengan jalan lain sudah tidak bisa.
Pendidikan Islam telah menetapkan hukuman seperti ini dalam objek yang berbeda-beda, seperti kasus istri yang nusuz, menyuruh membiasakan anak untuk shalat, dan dalam sebagian hukum pidana (hudud) dan ta’ziiraat. Contoh mendidik istri adalah sebagaimana Firman Allah swt. :
ÓÉL»©9$#ur tbqèù$sƒrB  Æèdyqà±èS  ÆèdqÝàÏèsù £`èdrãàf÷d$#ur Îû ÆìÅ_$ŸÒyJø9$# £`èdqç/ÎŽôÑ$#ur ( ÷bÎ*sù öNà6uZ÷èsÛr& Ÿxsù (#qäóö7s? £`ÍköŽn=tã ¸xÎ6y 3 ¨bÎ) ©!$# šc%x. $wŠÎ=tã #ZŽÎ6Ÿ2 ÇÌÍÈ  
“wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, Maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. kemudian jika mereka mentaatimu, Maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha besar.[10]

Dalam mendidik anak untuk shalat, Rasulullah saw. telah memberikan petunjuk :
مُرُوا أَوْلَادَكُمْ بِالصَّلَاةِ وَهُمْ أَبْنَاءُ سَبْعِ سِنِينَ وَاضْرِبُوهُمْ عَلَيْهَا وَهُمْ أَبْنَاءُ عَشْرٍ وَفَرِّقُوا بَيْنَهُمْ فِي الْمَضَاجِعِ
“Perintahkanlah anak-anak kalian untuk melaksanakan shalat apabila sudah mencapai umur tujuh tahun, dan apabila sudah mencapai umur sepuluh tahun maka pukullah dia apabila tidak melaksanakannya, dan pisahkanlah mereka dalam tempat tidurnya."[11]
Ibnu Umar pernah memukul anaknya hanya karena salah mengi’rab.[12] Imam Ahmad menyatakan: “Seorang anak (boleh) dipukul kalau berhubungan dengan masalah akhlak.[13]
Berdasarkan keterangan-keterangan di atas, tidaklah salah memukul anak kalau demi pendidikan. Dan harus dibedakan antara kekerasan dengan pendidikan. Memukul demi pendidikan, menurut Khalid bin Hamid al Hazimy mempunyai kaiadah-kaidah batasan sebagai berikut :
1)      Memukul tidak boleh dalam keadaan marah, karena dengan keadaan seperti ini akan membuat pendidik melampaui batas.
2)      Pukulan tidak boleh melukai, tidak boleh sampai mematahkan tulang, dan tidak boleh di tempat yang berbahaya seperti dada. Imam Ahmad ditanya mengenai seorang guru memukul muridnya? ia menjawab, “hukuman tergantung kesalahannya, dan berhati-hatilah dalam memukul.[14]
3)      Alat memukul tidak boleh yang keras sehingga dapat mematahkan tulang dan tidak boleh juga yang tajam sehingga akan melukai tubuh, tetapi antara keduanya.
4)      Tidak boleh memukul kepada anak kecil yang belum baligh.
5)      Tidak lebih dari sepuluh pukulan, berdasarkan sabda Rasul saw. :
عَنْ أَبِي بُرْدةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا يُجْلَدُ فَوْقَ عَشْرِ جَلَدَاتٍ إِلَّا فِي حَدٍّ مِنْ حُدُودِ اللَّهِ
“dari Abu Burdah radliallahu 'anhu, mengatakan; Nabi Shallallahu'alaihi wasallam bersabda: "Tak boleh menjilid melebihi sepuluh kali selain dalam hukuman had (yang) Allah (tetapkan)."[15]

Berdasarkan hadits di atas, hukuman tidak boleh lebih dari sepuluh kali bagi pelangggaran yang tidak berkaitan dengan maksiat, seperti dalam hal mendidik anak.[16]
6)      Tidak boleh memukul pada tempat-tempat yang mematikan.

Syarat Penggunaan Hukuman Pukulan dalam Pendidikan Islam
Abdullah Nasih Ulwan menyebutkan persyaratan memberikan hukuman pukulan, antara lain:[17]
a)      Pendidik tidak terburu-buru.
b)      Pendidik tidak memukul ketika dalam keadaan sangat marah.
c)      Menghindari anggota badan yang peka seperti kepala, muka, dada dan perut.
d)     Tidak terlalu keras dan tidak menyakiti.
e)      Tidak memukul anak sebelum ia berusia 10 tahun.
f)       Jika kesalahan anak adalah untuk pertama kalinya, hendaknya diberi kesempatan untuk bertobat, minta maaf dan berjanji untuk tidak mengulangi kesalahannya itu.
g)      Pendidik menggunakan tangannya sendiri.
h)      Jika anak sudah menginjak usia dewasa dan dengan 10 kali pukulan tidak juga jera maka boleh ia menambah dan mengulanginya sehingga anak menjadi baik kembali.
Dari beberapa pendapat di atas, kita dapat melihat bahwa para tokoh pendidikan saling melengkapi dalam mengemukakan syarat hukuman dalam pendidikan Islam sehingga yang penting dalam memberikan hukuman pada anak didik adalah bertahap dan dapat menimbulkan perasaan menyesali atas kesalahan yang diperbuatnya dan tidak mengulanginya.



[1] Depag, Al-Qur’an dan Terjemahannya
[2] An Nur: 2
[3] Ahmad Fuad, hal 143
[4] ibid
[5] Al Qabisy dalam Ahmad Fuad Ahwany, At Tarbiyah fi Al Islam, hal 141.
[6] Ahmad Fuad Al Ahwany, Al Tarbiyah fi al Islam, hal. 131.
[7] Khalid, Ushul Al Tarbiyah Al Islamiyah, hal. 403
[8] Ibnu Mandzur, Lisan Al Arab, juz 5: 250
[9] Ibnu Hajar, Fath al Baary, 10: 492
[10] An Nisa: 34
[11] Abu Dawud, Sunan Abu Dawud, (CD kitab Sembilan Imam), no. 418
[12] Bukhori, Al Adab Al Mufrod, no. 883, hal. 295
[13] Ibnu Muflih, Al Adab Al Syar’iyyah, no. 1451
[14] ibid. no. 451
[15] Bukhori, Shahih Bukhori, no. 6342
[16] Ibnu Hajar, Fath al Bary, (Beirut, 1994), juz 12, hal 178
[17] Abdullah Nasih Ulwan, Pendidikan Anak dalam Islam, terj. Jamaludin Miri (Jakarta, 1994), hal. 325-327